perjalananjauh

January 25, 2010

SAHABAT- Perjuangan bukan sekadar dikenang

Filed under: Uncategorized — perjalananjauh @ 2:00 am

” Setiap motivasi yang kita dapat, akan bertahan hanya 3 bulan sahaja” Ungkapan seorang ustaz kepada kami.

Memang benar, setiap kali kita bertemu rakan-rakan yang sekepala, mahu berjuang bersama,maka kita akan bersemangat.

Tak sabar-sabar pula kita bubar untuk terus kearah sasaran masing-masing memulakan tugasan. Nak berdakwah melangitkan ummah.

Namun, setelah bersendirian di medan, masing-masing jadi alpa. Kita leka dengan kerja kita, kita anggap tugasan dulu kerja orang lain. Kita dah tiada kita mengena.

Kemudian, tatkala kita dirundung masalah, kita tuduh orang lain. Ini semua salah orang. Orang yang selalu ajak kita buat perkara pelik-pelik ni. Orang yang selalu suruh aku buat program kononnya nak ubah orang lain jadi baik.

Ni semua salah orang. Aku tak ada masa nak fikir benda-benda ni. Mengarut.

Namun kita pun BODOH juga, kerana:

Kita tak pandai mengurus masa. Banyak masa kita habiskan main game, tidur, melangut, berborak, tengok internet, malahan keluar makan pun ambil masa berjam-jam.

Kita tak pandai berkata ‘tidak’. Kita suka buat kerja untuk orang lain. Kita buat kerja bukan untuk diri kita. Kadang-kala kita ada tanggungjawab lain, kita tahu kita tak mampu, tapi dek kerana BODOH tak mahu kecilkan hati kawan maka kita terima.

Kita lupa yang kita punya kawan. Asik sangat dengan telefon baru , lupa pada kawan disekeliling. Kita langsung tak mahu bincang apa masalah kita pada kawan, dah jadi perkara tak baik, baru nak cerita.

Kita tak pasti kedudukan kita. Kadang-kadang yang pelajar lagaknya macam dah bekerja, yang dah kahwin lagak bujang, yang kuli lagak bos. Kita langsug tak fleksibel. Ikut redah mana yang dapat, mana yang selesai. Tanggungjawab utama kita tinggalkan.

Kita tak faham betul-betul kenapa kita hidup. Kita anggap kita hidup untuk dunia, maka hilang materi dunia, kita terasa semuanya dah hancur. Semua dah tak boleh diperbetulkan. Semua dah musnah.

‘Ini semua salah orang’ Kata diri kita, mencarutkan orang.

Akhirnya, kita lemah, kita futur dari jalan dakwah, jalan ALLAH. “Selamat tinggallah dakwah, kau yang rosakkan aku” Ungkap kita.

Huh, andai nabi macam kita, pastinya kita masih menonggek-nonggek menyembah kepala gajah, makan kurma atau tembikai berbentuk badut. Astagfirullah. Nasib baik nabi BUKAN macam KITA

Kawanku, aku bukan nak mengajar kau. Kau seharunya lebih pandai. Cuma sedkit peringatan, moga diingat-ingatkan.

Kau seharusnya:

Uruskanlah masa dengan baik. Susun jadual dengan betul. Tulis betul-betul di dalam calendar kau apa yang kau patut buat pada sekian-sekian hari bulan. Kalau program kau bercanggah dengan apa yang sepatutnya kau buat, maka ambillah yang terpenting. Bincang dengan naqib-mu atau kawan kau tentang perancangan yang telah kau aturkan. Jangan lagi main redah je. Jika kau gagal merancang, maknanya kau telah merancang untuk gagal. ALLAH bersumpah demi masa tau, membuktikan masa itu penting. Jangan jadi golongan yang rugi.

Kalau kau punya hal lain, atau kau tidak mampu melaksanakan tugasan dakwah yang telah diberikan, katakana sahaja ‘tidak’. Janganlah kau malu. Berikan alasan yang kukuh. Biasalah, kadang-kala kau penat, kau punya assignment, kau punya kerja, kau punya macam-macam tanggungjawab. Kita tak dilahirkan untuk semua perkara wahai kawan, buat yang termampu.

Seharusnya orang yang punya tarbiyah, punyai seorang naqib untuk dibawa berbincang. Punyai ramai ikhwah untuk diajak berbual, prinsip takaful sepatutnya lebih kuat. Jika kau punyai masalah, tidak seharusnya kau malu untuk hubungi mereka. Ceritakan atau adukan sahaja pada mereka. Jika mereka menolak, kau telefon sahaja aku. Pastinya kekeliruanmu akan selesai, jika tidak hari ini, menjelang esok pasti akan hilang kusutnya.

Semak kembali siapa kita wahai kawan. Dakwah ini fleksibel. Jangan terlalu menekan dirimu. Tidak akan ada yang marah padamu, jika kau tidak mengikuti program kerana kau ada kelas pada waktu yang sama. Tidak akan ada orang yang akan memakimu jika kau terlewat kerana menjaga ibu yang sakit, atau terlewat angkara anakmu yang demam. Tidak ada. Jangan paksa dirimu.

Jika kau seorang pelajar university, pastikan pointer mencecah 3.0 . Jika tidak, berusahalah bersungguh-sungguh untuk mengecapinya. Jika kau seorang pekerja, pastikan hasil kerja mu sentiasa dijadikan contoh pada yang lain. Jika kau gagal, jangan salahkan dakwah, kerna kau yang BODOH.

Gagal sekali adalah tanda untuk Berjaya seratus kali. Jika kita gagal 99 kali, usahalah lagi. Mungkin kejayaan kita pada usaha yang ke 100.

Jangan kita lari dari sahabat, kembalilah kepada tarbiyah. Ikutilah usrah, kerana ia membantu mengalirkan arus semangat untuk kita terus hidup, mengalirkan arus motivasi yang mekar. Sekali kita tidak hadir usrah, pastinya kita menjadi makhluk asing di muka bumi, berubah perangai dan akhlak.

Jangan kita putuskan hubungan kita. Jalan manakah lagi yang mampu membawa kita ke syurga?

Moga kita bertemu di syurga.

Afizhi atan

Coretan buat sahabat TERSAYANG,

Moga ALLAH memberkati.

2 Comments »

  1. Assalamualaikum w.bt.

    bile baca ni, terpikir jgak – “aku sebenarnya yg BODOH”..
    syukran akhi!!
    terbaik la post nih!!

    Comment by Nor Aizat — January 26, 2010 @ 12:00 am | Reply

  2. Jangan ditutup pintu kebaikan yang hadir terbuka meskipun dirimu yakin di ambang neraka

    Comment by tintataghyir — February 3, 2010 @ 12:34 pm | Reply


RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: