perjalananjauh

October 17, 2009

Duduklah Bersama MEREKA

Filed under: tazkiyatun nafs — perjalananjauh @ 9:32 pm

Saudaraku,

Kebersamaan kita di jalan ini adalah kerana wujudnya kasih sayang dan cinta Allah dalam hati-hati kita. Mahal dan istimewanya kebersamaan kita pernah dituturkan oleh Saidina Umar Al-Khattab radhiyallahu anhu dalam kata-katanya: “Tidak ada nikmat Allah yang lebih baik bagi seseorang setelah ia masuk Islam melainkan nikmat memiliki saudara yang soleh.” Sahabat Rasulullah yang terkenal ketegasannya dalam membela kebenaran itu kemudian menyambung, “Jika di antara kalian ada yang merasa senang dengan saudaranya yang lain, hendaklah ia pegang saudaranya itu dengan kuat.” Kerana itu saudaraku, janganlah kita berjauhan daripada orang-orang soleh dan kuatkanlah tekad untuk tetap teguh bersama-sama di jalan ini.

Saudaraku,

Rakan-rakan yang soleh sangat kita perlukan dalam kehidupan kita seharian yang penuh dengan cabaran. Tika hati dibasahi ketaatan kepada Allah, rakan yang soleh akan mendorong kita membuat ketaatan yang lebih banyak lagi. Tika hati dalam keadaan lalai dan leka, rakan yang soleh akan menyedarkan kita daripada kelalaian tersebut. Tika hati terluka dengan dosa, rakan yang soleh akan membantu mengubati dan membuatkan kita pulih kembali.

Duduklah bersama orang-orang soleh. Membaca ayat-ayat Allah, merenungi petunjuk Rasulullah atau hanya sekadar bertatap muka. Itulah kebiasaan para salafussoleh dahulu. Mereka gemar ber-mujalasah atau duduk-duduk bersama orang soleh yang mampu mententeramkan hati. Ahmad bin Abi Al Hawari Ad Damsyiqi, salah seorang tokoh generasi Tabi’in, biasa duduk-duduk dan berdekatan bersama orang-orang soleh saat dia merasakan kekesatan hati. “jika engkau merasakan kekesatan dalam hatimu, maka duduklah dengan orang-orang yang berzikir dan orang-orang zuhud.” Begitu katanya.

Kunjungilah rumah orang-orang soleh sepertimana yang dilakukan oleh Maimun Bin Mahran yang pergi bertemu guru generasi Tabi’in, Hasan Al Basri rahimahullah. Maimun mengetuk pintu rumah Hasan Al Basri dan mengatakan, “Wahai Abu Said(panggilan Hasan Al Basri), aku mulai merasakan kekasaran dalam hatiku. Bantulah aku untuk melembutkannya kembali.”

Saudaraku,

Hakikatnya, memang ada orang-orang yang memiliki kekuatan ruhani seperti itu. Ada orang-orang yang mampu memberikan kesejukan dalam diri kita. Mereka adalah orang-orang yang selama ini ada dan berjalan bersama-sama kita di sini, di jalan menyebarkan dan mengajak kepada kebaikan, jalan yang telah ditempuh oleh para Nabi dan Rasul. Meskipun mereka tidak sebaik generasi para sahabat, para tabi’in dan salafussoleh, namun pancaran wajah mereka mampu membuat hati kita luluh. Meski mereka tidak setingkat dengan kualiti para sahabat, tabi’in dan salafussoleh, namun kata-kata mereka mampu membuat hati kita menjadi lembut.

Di manakah kita boleh berjumpa dengan orang-orang sebegitu? “Hati mampu merasakan apa yang tidak terlihat di mata,” itu kata Ibnu Taimiyyah rahimahullah. Hati yang akan memandu kita untuk mencari orang-orang soleh yang kita perlukan. Menurut Ibnu Taimiyyah lagi, orang-orang yang beriman seharusnya tidak sukar untuk dikenal. Kerana katanya, “Seseorang itu tidak mungkin mampu merahsiakan sesuatu dalam dirinya, kerana Allah akan menampakkan rahsia itu pada lembaran wajahnya dan tutur kata lisannya.”

Saudaraku,

Pertajamkan mata hati kita. Jangan kotori dengan noda-noda dosa yang membuatnya menjadi hitam. Hati orang beriman selalunya memiliki firasat untuk menilai sesuatu. Firasat keimanan namanya. Ia akan membantu kita untuk menemukan kebenaran. Seterusnya, menyendirilah bersama Allah. Jejaklah kaki di lantai masjid dan mengadulah pada Allah. Bermunajatlah kepada Allah bila saja engkau mahu kerana tiada perantara mahupun penghalang antara dirimu dengan Allah. Rasakanlah kebenaran yang disampaikan oleh Muslim Bin Yasar rahimahullah, “Tidak ada kenikmatan yang melebihi kenikmatan dalam bermunajat kepada Allah.”

Marilah kita sujud di hadapanNya, saudaraku. Syukurilah segala kebaikan, kemurahan, kasih dan sayang Allah kepada kita. Berterima kasihlah atas segala kurnia dan kesempatan, nikmat hidup, cinta dan kelembutanNya.

Saudaraku,

Jangan sia-siakan setiap kesempatan, ruang dan peluang yang kita ada untuk beramal soleh kerana setiap kali fajar pagi merekah, maka hari akan menyeru manusia, “Wahai anak adam, aku adalah hari baru. Amal-amalmu disaksikan pada hari ini. Manfaatkanlah aku kerana aku tidak akan kembali lagi hingga hari kiamat.”

Disunting daripada buku: BERJUANG DI DUNIA BERHARAP PERTEMUAN DI SYURGA SIRI 2, Muhammad Nursani, Januari 2008.

2 Comments »

  1. semoga orang2 soleh sanggup menerima hamba2 Allah yg baru ingin mendekatiNya..

    Comment by Addin — October 29, 2009 @ 3:52 pm | Reply

    • mungkin orang soleh kena banyak belajar merendah diri..

      Comment by perjalananjauh — October 29, 2009 @ 9:09 pm | Reply


RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: