perjalananjauh

February 21, 2009

Sahabat

Filed under: Uncategorized — perjalananjauh @ 11:10 am

(Maaf, sedikit coretan peribadi)

Bismillah

Tasbih kepada Allah apa- apa yang ada di langit dan di bumi , yang Maharaja, Maha suci, Maha perkasa dan Mahabijaksana.(Al-jum’ah: 1)

Limpah kurnia nikmat dari Allah, dengan sebesar nikmat iman dan nyawa Alhamdulillah masih mampu bernafas panjang.

Sepatutnya waktu inilah dipenuhkan dengan segala taubat dan keinsafan kepada Allah, dijeritkan kekaguman dan kesyukuran serta dilaungkan takbir tanda kebesaran kepada ilahi.

Semenjak kebelakangan ini sahaja telah disibukkan dengan beberapa perkara, kadangkala kita sering menjadi lupa apabila Allah menguji kita. Baru diuji dengan kesibukkan yang sekelumit, sudah terasa payah, jerih dan perit. Terasa penat dan sedih. Baru sedikit, hati sudah mula lari. Hati kita cepat benar keras, mungkin dek kerana banyaknya dosa dan kurangnya tautan dengan ilahi.

Persahabatan

Persahabatan atau mungkin seerti dengan ukhuwah adalah satu nikmat yang amat besar. Pada peringkat umur belia 15 tahun sehingga 25 tahun , rakan-rakan adalah lebih bermakna daripada ibubapa sendiri. Itu adalah relitinya.

Saya juga terasa begitu. Setelah ketiadaan ayah pada umur 12 tahun, saya hanya mendapat kasih sayang penuh seorang ibu. Itupun tidaklah lama, sebabnya saya telah bersekolah di sebuah sekolah asrama yang jauhnya 4 jam menaiki bas. Jadi, yang menemani hidup saya adalah rakan-rakan seasrama. Pada mulanya saya terasa amat berat tinggal berjauhan dari keluarga(saya pasti semua orang pun begitu) , tapi kerana rakan-rakanlah yang membantu saya menyesuaikan diri. Persahabatan mengubah segala-galanya.

anas

Gambar diatas adalah gambar sahabat saya, (dari kiri: Anas Yusuf, Hakim, saya dan Pakcik Yusuf). Gambar yang diambil sebelum keberangkatan Anas ke Sydney, Australia. Mereka inilah sahabat yang sama-sama membesar dengan saya sejak lapan tahun yang lalu.

Saya dan Anas punyai sejarah yang sama pada mulanya. Kami mula mendapat tarbiyah(didikan) ketika dari tingatan satu lagi. Duduk dalam kumpulan yang sama dan dan seterusnya sehinggalah kami terpaksa berpisah di tingkatan lima. Lima tahun di dalam satu kumpulan memang amat manis. Banyak perkara yang dilakukan bersama, menjadi pimpinan sekolah bersama-sama, berjalan usah kira banyaknya bersama.

Sepanjang bersama, kita mampu mengubah diri kita dan rakan kita kearah yang lebih baik. Sejujurnya saya bukanlah orang yang pandai dan mahir membaca al-quran. Dikalangan rakan –rakan , saya adalah yang paling lemah menghafal. Namun kelemahan ini ditampung oleh Anas , mengajar dan mendidik saya sejak di tingkatan satu, memberikan idea dan motivasi kepada saya.

Daripada persahabatan ini saya dapati jika kita mahu mengubah diri kita, hanya ada satu cara yang paling mudah. Pilihlah sahabat yang baik,yang paling dekat dirinya dengan Allah bab kata pepatah tinggal bersama si penjual minyak wangi maka wangi jugalah kita.

Saudara sekalian

Ketika zaman nabi juga, nabi dikelilingi oleh para sahabat. Ada yang dari kalangan hamba sebagai contoh Bilal bin Robbah. Ada juga dari kalangan pembesar dan bangsawan sebagai contoh Abu Bakar.

Para sahabat terdiri daripada setinggi tahap masyarakat dan serendah-rendah tahap masyarakat, nabi tidak pernah memilih bulu. Tetapi yang nabi pentingkan adalah keimanan dan amalan mereka. Mungkin kita tahu, betapa jauhnya beza ilmu dan kekayaan diantara Abu Bakar dan Bilal. Abu Bakar adalah umpama Timbalan Perdana Menteri disebelah nabi sedangkan Bilal adalah orang bawahan. Namun kerana keimanan mereka, mereka adalah sama disisi nabi.

Itu baru sahaja Bilal dan Abu Bakar, bermakna di antara tahap mereka ini ada lagi yang pelbagai kerakter dan sifat. Ada yang bijak, ada yang garang , ada yang melawak dan ada juga yang pendiam. Semuanya adalah sahabat nabi.

Ada satu kisah, nabi bersama Ali sedang makan buah kurma. Setiap kali nabi habiskan kurmanya, nabi akan meletakkan bijinya dihadapan Ali. Lalu berkata baginda kepada Ali,” Wahai Ali , banyaknya kau makan,lapar sangatkah?”Kata nabi sambil tersengih-sengih mengusik.

Namun Ali membalas sambil tersenyum,” Wahai nabi, kau lagi lapar. Habis semua kurma beserta biji-bijinya kau makan.” ( Translation ikut suasana melayu)

Betapa nabi juga bergurau . Sahabat nabi juga bergurau. Menjadi mukmin yang baik tak bermakna perlu tunduk sepanjang waktu, tak bererti perlu memandang kebawah beruzlah setiap hari meninggalkan kehidupan dunia. Tak bermaksud perlu mencari sahabat yang serius , tak boleh bergurau dan bergelak ketawa. Dunia adalah untuk kita hadapi, hadapilah dengan Islam dan ukhuwah yang membentuk keimanan. Islam adalah rakyat dan kerajaan, islam adalah rakan-rakan dan persuadaraan.

Oleh itu, saya tidak melarang saudara –saudara untuk memilih sabhabat yang saudara ingini. Pilihlah. Namun yang saya pinta, carilah sahabat yang punya keimanan yang tinggi dan amalan yang soleh.

Allah berfirman

Yang menjadikan mati dan hidup. Untuk menguji kamu siapakah diantara kamu yang lebih baik amalannya, dan dia maha perkasa lagi Maha Pengampun” Al-Mulk : 2

Ingat, Allah tidak melihat kepada pandai bodohnya kamu, Allah tidak melihat cantik hansomenya kamu, tapi keimanan dan amalan yang dipandang soleh.

Pilihlah sendiri….

3 Comments »

  1. Wah!! Pasai pa ak tak tau pemergian Anas..
    Anas I llooveee U! Pg u too.
    Nice writing. =]

    Comment by saya amin — February 22, 2009 @ 12:04 am | Reply

  2. Wah!! Pasai pa ak tak tau pemergian Anas..
    Anas I llooveee U! Pg u too.
    Nicely written dong!! =]

    Comment by saya amin — February 22, 2009 @ 12:04 am | Reply

  3. Hampir menitis air mata ana membaca entry ni..

    Betapa indah ukhuwwah islamiyyah atas jalan dakwah, biarpun kita berjauhan namun ana merasakan dekat dengan antum.

    Akhi Anas, telah berangkat.. Semoga tsabat. Nyalakanlah api pada malam yang gelap gelita, maka kafilah2 musafir akan segera berkumpul di sekitarmu. Marakkanlah nyalaannya, biar semua manusia mengetahui bahawa kita adalah angkatan dakwah yang hakiki.

    Syukran akhi Hakim n akhi hafizi.. Tak sabar2 ana nak jumpe antum. =)

    Comment by Hazim Azhar — February 26, 2009 @ 6:13 pm | Reply


RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: